Monday, September 19, 2016

Pantai Kampung Nongsa, Pantai Tanpa Ombak di Batam




So..akhirnya saya sampai di persinggahan tepat pukul setengah sepuluh. Masih terlalu pagi untuk kemana-kemana dan motor baru tersedia jam dua siang. Akhirnya siang itu saya habiskan hanya dengan bermalas-malasan sambil browsing tempat-tempat yang wajib di kunjungi di Batam. Saya juga download offline maps-nya Google Maps siapa tau nanti disana tidak ada sinyal. Kenikmatan saya bermalas-malasan terganggu dengan panasnya udara di Batam, sampai anginnya juga ikut panas. Menurut sebuah wangsit yang datang kepadaku, panasnya Batam dikarenakan Batam dikelilingi oleh laut sehingga angin-angin hambar tanpa oksigen menyelimuti pulau Batam. Kebetulan juga di daerah saya tinggal tak nampak pohon-pohon besar sebagai pemasok oksigen, alhasil udaranya panas dan agak lembab.

Sunday, September 18, 2016

Selamat Datang di Batam, Negeri 1001 Ruko


Batam. Siapa sih yang tidak tau Batam? Kota industri dan perdagangan yang ada di bagian barat Indonesa, salah satu pulau terdepan Indonesia yang paling maju diantara pulau garis depan lainnya. Aura dan wangi lembaran rupiah yang cukup kuat di Batam mampu menjadi magnet yang menarik para perantau dari seluruh Indonesia untuk mencari peruntungan di sini. Konon dari sumber yang tidak begitu bisa dipercaya menyebutkan bahwa jumlah perantau di Batam mencapai 75% dari total populasi warga Batam, hampir seperti Jakarta. Jumlah pulau yang ada di Batam mencapai 329 pulau dengan pulau utamanya yakni Pulau Batam, Rempang, dan Galang atau biasa disingkat Barelang. Nama Barelang sendiri menjadi salah satu nama Jembatan yang menghubungkan pulau-pulau ini, yakni Jembatan Barelang yang menjadi salah satu ikon Kota Batam. Katanya, beum afdhol ke Batam kalau belum foto di Jembatan Barelang.

Dari hanya sebuah pulau nelayan orang Melayu menjadi sebuah pulau perdagangan yang sukses, itulah Batam. Dulu katanya orang Melayu yang disebut sebagai “Orang Selat” sudah menempati pulau ini sejak tahun 231 masehi (sumbernya wikipedia) dengan persebaran kampungnya berada di bibir-bibir pantai. Pulau inilah yang menjadi medan perjuangan Laksamana Hang Nadim dalam menumpas penjajahan bangsa Portugis di Kerajaan Melaka. Namanya sekarang menjadi nama bandara dengan landasan pacu terpanjang di Asia yang panjangnya mencapai 4km, mengalahkan Changi dan Narita, yaitu Bandara Hang Nadim, Batam dengan kode iata : BTH.

Gerbang masuk alun-alun Batam
Saya menumpang pesawat Lion Air dari JOG menuju BTH jam 07.00 AM, dengan rasa was-was ketinggalan pesawat karena saya baru check in jam tujuh kurang seperempat, sampai-sampai nama saya berulang kali dipanggil lewat intercomm, hehe. Saya menuju ke nomor bangku dimana saya sudah check in memilih duduk disamping jendela tapi ternyata oh ternyata sudah ada yang punya. Sebenarnya mau saya tegur karena dia merebut tempat duduk saya tapi ya sudahlah karena dia cewek siapa tau bisa dapet nomernya. Bla bla bla ternyata cewek ini orang Aceh yang baru lulus kuliah di Jogja, lumayan dapet nomer :P .


Sampai di Batam jam sembilan pas. Saya sudah dijemput keluarga yang ada di Batam. Begini nih asiknya punya banyak saudara dan teman, bisa numpang-numpang. Dari Bandara menuju rumah keluarga saya sangat dekat, hanya sepuluh menit perjalanan. Namun, ada satu hal yang tidak saya sukai di Batam yaitu mereka menggerus bukit-bukit subur yang asri menjadi rata untuk dibangun perumahan dan ruko-ruko. Sepanjang jalan, yang saya lihat adalah tanah tandus berdebu dengan traktor dan alat-alat beratnya. Pemandangan semacam ini bakal selalu kita lihat jika berkunjung ke Batam terutama di pinggiran kota. Perluasan pembangunan di Batam dilakukan secara masif, kalau di ibaratkan, Batam ini surganya para kontraktor pembangunan. Seakan-akan kota ini sedang ngebut untuk menyaingi tetangganya, Singapura. 


Walaupun pertama agak kecewa dengan pemandangan di Batam untuk pertama kalinya, namun setelah beberapa hari disini saya agak lebih lega karena melihat pusat kota Batam yang asri dan hijau terutama daerah Baloi. Ditengah-tengah kota terdapat daerah resapan air yang berupa danau yang luas dikelilingi oleh pohon-pohon yang rimbun. Pemandangan elok ini bakal kita jumpai jika hendak menuju daerah Batu Aji melewati jalur Simpang Jam. Pemandangan di daerah Nongsa yang terkenal dengan resort dan pantainya yang katanya indah juga ditumbuhi pohon-pohon yang hijau dan rimbun. Mungkin sekarang Batam sedang banyak-banyaknya menelan pil pahit demi kesehatan di masa yang akan datang.

Banyak tempat yang akan saya kunjungi di Batam karena saya cukup lama berada disini. Jalan di batam sangat mudah untuk di hapalkan. Tata kota dan jalannya juga bagus. Beberapa tempat yang saya kunjungi adalah pantai-pantai di Pulau Rempang dan Galang, pantai-pantai di daerah Nongsa, pantai di daerah kota, pulau-pulau di sekitar Batam dan juga wisata belanja. Jadi dengan senang hati, saye mempersilahken anda anda semua untuk menyimak kelanjutan kisah saye di Batam berkiut ni :


Wisata Pantai di Batam, Pantai Nongsa (1)



Pantai Cakang, Pantai di ujung Kepulauan Barelang