Sabtu, 08 Oktober 2016

Cara Mendapatkan Air Bersih di Alam Liar


Saat kita berada di alam dimana tidak ada sumber air langsung seperti sungai, danau, dll, mungkin kita dapat mencoba metode ini. Dehidrasi akan membunuh kita jika kita tidak ada persediaan air sama sekali ketika berada di alam liar yang ganas, dimana "hukum yang kuat yang bertahan" berlaku disini. Secara medis, manusia dapat bertahan tanpa makan selama satu bulan itu pun jika kita terus konsisten minum air. Namun sayangnya berbeda jika yang kita hadapi adalah kelangkaan air. Manusia hanya bisa bertahan tiga sampai enam hari tanpa air. Nah, kali ini saya akan berbagi mengenai salah satu cara mendapatkan air di alam liar yang bersumber dari sodara dengan akun Blue-Jazz di Instuctables.com
Untuk membuatnya, kita butuh :
  • Sekop, untuk menggali tanah. Tidak harus sekop sih, apa aja bisa dijadikan alat, termasuk tangan.
  • Wadah, kaleng bekas atau apa saja yang bisa digunakan untuk menampung air.
  • Tumbuhan / Daun, 
  • Plastik / terpal yang agak lebar.
  • Batu atau jika tidak ada bisa memakai tanah bekas galian sebagai penahan.
Langkah 1 : Gali Lubang
Gali tanah dengan ukuran sekiranya hampir sama dengan yang ada di gambar. Tidak perlu terlalu besar. Kedalaman lubangnya sekitar setengah meter. Galilah lubang ini pada malam / pagi hari karena jika siang hari tubuh akan mudah berkeringat sehingga air dalam tubuh kita akan cepat berkurang dan itu sangat berarti jika kita berada di tempat yang tidak ada sumber air sama sekali.Jika lubangnya sudah tergali, taruh wadah kaleng tadi ditengah-tengah lubang. Wadahnya harus cukup dangkal, jangan terlalu dalam. kira kira jaraknya sekitar 5 cm dari ujung lubang.


Langkah 2 : Dedaunan
Cari tumbuhan dengan daun yang berwarna hijau, semakin hijau dan lebar daunnya semakin baik, contohnya daun pisang. Taruh daunnya didalam lubang disektar wadah tadi. Pastikan lubang itu penuh dengan daun, jangan sisakan ruang sedikitpun. Saat matahari terbit sampai matahari tenggelam akan membuat air yang ada didalam tumbuhan ber-evaporasi dan terkumpul di atas penutupnya.


Langkah 3 : Penutup
Pastikan plastik penutupnya meregang menutupi keseluruhan lubang. Taruh pemberat di sisi plastik, dan taruh satu kerikil pemberat di bagian tengah di atas wadah sehingga membentuk kerucut kebawah dengan bagian tengahnya adalah wadah penampung airnya. hal ini supaya air hasil evaporasi tumbuhan akan terpusat dan jatuh di wadah penampung air.


Saat malam tiba, cek apakah air sudah terkumpul. Jika sudah maka nikmatilah kesegarannya dan hilangkanlah dahagamu.