Saturday, April 18, 2015

Biografi Agustinus Wibowo, Inspirasi Para Traveler Dunia

 “HIDUP ini adalah sebuah perjalanan. Kita tidak tahu kapan perjalanan hidup kita akan selesai. Begitu pula saya tidak tahu kapan petualangan saya ini akan berakhir. Yang saya tahu, saya masih ingin terus melanjutkan petualangan saya. Masih ada banyak tempat yang ingin saya kunjungi,”
 Ketika tulisan ini dibuat, Agus, begitu biasa ia disapa, sedang menetap sementara di Afghanistan. Ia telah hampir tiga tahun melakukan perjalanan tanpa jeda melalu jalur darat melintasi Asia Selatan dan Tengah. Ia sedang melakukan ”misi pribadinya” keliling Asia, bagian dari cita-citanya keliling dunia. Perjalanannya dimulai dari Stasiun Kereta Api Beijing, China pada tanggal 31 Juli 2005. Dari negeri tirai bambu itu ia naik ke atap dunia Tibet, menyeberang ke Nepal, turun ke India, kemudian menembus ke barat, masuk ke Pakistan, Afghanistan, Iran, berputar lagi ke Asia Tengah, diawali Tajikistan, kemudian Kyrgyzstan, Kazakhstan, hingga Uzbekistan dan Turkmenistan. Ribuan kilometer yang dilaluinya ia tempuh dengan berbaga macam alat transportasi seperti kereta api, bus, truk, hingga kuda, keledai dan tak ketinggalan jalan kaki.

Sunday, April 12, 2015

Danau Weekuri, Hidden Paradise Pulau Sumba


Rangkaian cerita di sumba.....

Waktu penelitian di Sumba, waktu berada di Kodi, si kota konflik, waktu menginap di tempat pak camat, hari itu adalah hari minggu, dan merupakan hari yang sempurna untuk jalan-jalan di sela rutinnya tugas penelitian kami. Searching-searching di google, ternyata ada tempat wisata keren di Kodi, namanya danau weekuri. Tidak jauh dari tempat kami, sekitar 30 menit perjalanan naik motor. Kami mengandalkan anak pak Camat yang bernama, sebut saja Jono (maaf sekali aku lupa namamu kawan, hehe) untuk menjadi guide dan pelindung kami. Pelindung? ya, Kodi merupakan daerah rawan konflik dan rawan kejahatan, terutama perampokan di jalan, apalagi jalanan yang akan kami lewati merupakan daerah sepi dan masuk ke dalam. Dengan adanya si Jono ini, diharapkan para calon perampok enggan untuk merampok sang putra mahkota dari Kerajaan Kodi ini, dan juga supaya kita tidak tersesat arah dan tujuan. Jono enggan jika tidak bersama ajudannya si Bono, maka okelah kami angkut Bono juga. FYI, Jono dan Bono ini masih SMA.

Thursday, April 2, 2015

Kenalan Dengan Traveler Bule Dari Rusia Mark & Natasha


Sore ini Purbalingga cerah sekali, tak seperti biasanya yang selalu mendung dan turun hujan. Saya menikmati sore hari ini dengan secangkir kopi hitam yang tak terlalu manis dan ditemani hisapan rokok favorit sambil menikmati kecerahan suasana alun-alun kota. 

Langit begitu cerah, awan-awan putih bertebaran di angkasa dengan bias sinar matahari berwarna oranye menembus awan-awan tersebut, matahari hendak tenggelam tampaknya. Ditengah kenikmatan tersebut, tiba-tiba ada yang mencuri perhatian saya, yakni dua orang bule yang sedang berjalan ditengah alun-alun sambil menenteng tas ransel besar dengan tampilan ala kadarnya. Si cowok mengenakan kaus merah dengan celan khaki 3/4 yang sobek dibagian lututnya, sedangkan si cewek mengenakan kemeja motif bunga-bunga dengan tanpa alas kaki alias nyeker. Wah, sungguh keren penampilan mereka. Coba saja kalau mereka bukan bule, pasti sudah di caci-maki oleh khalayak umum.