Sabtu, 04 Januari 2014

Tips Mengambil Gambar Foto Saat Malam Hari


Night Photography, atau Fotografi Malam Hari merupakan salah satu cabang fotografi dimana foto yang dihasilkan mempunyai karakteristik warna yang dalam. Dalam traveling, fotografi malam sangat diperlukan untuk mengabadikan suasana malam hari di tempat traveling kita. Supaya foto malam hari kita lebih ciamik, berikut ada beberapa tips oleh Mr. Robin Ryan :

Apa saja alat yang diperlukan?

1. Tripod. walaupun tidak harus, sebuah tripod akan memberikan fleksibilitas paling tinggi supaya bisa mendapatkan angle yang kita inginkan dan juga menjaga kamera dari goyangan di saat menggunakan teknik long exposures.

2. Wideangle lens / Lensa lebar. Ini merupakan pilihan personal, tergantung kebutuhan kita, tapi hasilnya memuaskan. Robin menggunakan Canon 10-22mm f/3.5-4.5 , atau yang lebih bagus Canon 16-35mm f/2.8L II. Jika keduanya harganya terlalu mahal – jangan khawatir, gunakanlah apa saja yang kita punya. Karena yang membatasi hasil karya kita hanya imajinasi saja.

3. Sebuah lens hood / tudung lensa. untuk meminimalisir suar cahaya yang masuk ke dalam sudut-sudut luar pada foto kita.

4. Flashlight / senter terang. Kadang-kadang kita akan membutuhkannya untuk mencahayai bagian penting dari objek yang terlalu gelap.

5. Imajinasi kita. Sebuah alat yang selalu kita bawa untuk membantu kita dalam melakukan setiap pekerjaan. Imajinasi adalah inti dari semua karya masterpiece fotografi.

Komposisi di siang hari juga dipakai pada fotografi malam hari, kecuali pada malam hari kita mempunyai long exposures sebagai keuntungannya. Berikut ini beberapa karya dari Mr. Robin beserta caranya :

Old World New World by Robin Ryan

Bagian depan Perpustakaan Umum Vancouver yang bergaris-garis ini membuatnya menjadi sebuah bangunan yang fotogenik baik siang maupun malam. Cahaya yang redup dan tampilannya yang lembut pada malam hari membuatnya sungguh atraktif. Perhatikan suar cahaya lampu yang kehijauan di kiri atas – ini dapat dihindari dengan menyingkirkan filter atau menggunakan kecepatan shutter yang lebih cepat. Exposure 30s f/22.

Vancouver in the Night by Robin Ryan

 Air adalah partner kita di malam hari, air merembeskan dan memperlembut warna serta membuat cahaya menjadi tampak lebih menawan. 10 seconds at f/11.

Lion’s Gate Bridge by Robin Ryan

Lihat bagaimana air memberi cahaya lebih pada gambar kita. Tidak ada spesial efek, hanya waktu dan ketepatan. 25 seconds at f/22.

Times Square by Robin Ryan

Dunia penuh dengan permukaan yang datar yang dapat digunakan sebagai pengganti tripod (jika tidak membawa tripod). Pastikan gunakanlah timer (getaran saat kita menekan shutter akan menggoyangkan kamera) dan, jika kita menemptkan kamera pada sebuah tempat yang datar, jaga kecepatannya relatif cepat(1/8 dari 2 sampai 2 detik). Foto diatas dengan 2.5 seconds at f/22.

Terakhir, Jika kamera kita mempunyai fitur live view, gunakanlah. Live view sangat diperlukan supaya fokus menjadi lebih baik. Sebuah tripod akan sangat membantu. Sederhananya, setel live view-nya, pindah lensa anda ke manual fokus, dan atur fokusnya sampai anda memperoleh fokus yang sempurna.

Seluruh foto oleh : Robin Ryan, merupakan fotografer profesional yang tengah berkeliling dunia. Beberapa negara yang pernah diabadikannya adalah Argentina, Brazil, Bolivia, Kanada, Chile, Ekuador, Guatemala, Mexico, Peru, Korea Selatan, dll.

4 comments:

Anonim mengatakan...

nice inpo! tuh robin pake kamera apa yah?

sHeRrY mengatakan...

was here

Fahmi mengatakan...

wogh, hasil night photographynya mantap banget,, perlu banyak belajar nih,

Abenx Sagara mengatakan...

@Fahmi, haha iya gan, aku juga masih harus sering2 berlatih ni, ayo qt berlatih bersama,hehe